Wednesday, 29 May 2013

Jakarta, I'm in holiday! (Part 3)

Abis syuting Ranking 1 Trans TV yang dalam waktu sekejap merubah anak-anak Beswan jadi dendeng ikan asin (bau, item, kering, gosong), rombongan bus pemenang Blog Competition Beswan Djarum melanjutkan perjalanan ke arena Dunia Fantasi!

Dufan! Yeay! Kita pergi ke Dufan! cheer3 onion headcheer3 onion head

Dari awal, gue emang udah excited banget pas tau destinasi liburan gue kali ini adalah Dufan. Waktu itu langsung terucap ikrar suci bahwa gue bakalan masuk dan nyobain wahana paling serem yang ada disana, yakni....

Istana Boneka!
uhuhuh onion headuhuhuh onion headuhuhuh onion head





Hai kaka! Kita udah sampe di Dufan lho!


Untuk mempermudah hajat hidup orang banyak, begitu sampai di Dufan kita langsung membentuk menjadi beberapa kelompok. Bukannya ngegep, tapi biar nggak keliatan kayak anak Panti Asuhan Djarum Foundation. Secara, kita semua pake baju kembaran oren-oren yang kalo ngapung kayak butiran serbuk Marimas nggak keaduk.


 Peta Dufan


Ngomongin tentang Dufan, sebenernya gue punya pengalaman pahit tentang tempat rekreasi yang satu ini.
Dulu pas study tour jaman SMP, gue dengan gagahnya nyobain beberapa wahana yang ada disana. Sayangnya, nyali gue berbanding terbalik sama kenyataan. Baru nyobain beberapa wahana, gue udah mual-mual plus pusing.
Akibat dari peristiwa itu, nyali gue agak-agak ciut kalo disuruh nyobain wahana-wahana yang ada di Dufan. Pikir-pikir seribu kali deh. Daripada mati? Nyet, gue belom jadi S.E, nyet!

Oh iya, selama di Dufan gue berkelompok bareng sama Mergin, Tessa, Indra, Koh Welly, Bu Poppy, Fika, dan Mbak Arumi. Sebut saja geng kita ini GengGeus. Wahana pertama yang dicobain sama GengGeus adalah wahana Arung Jeram. Pas ngeliat arus airnya, gue kira wahana ini bakalan jadi wahana yang bener-bener memacu adrenalin. Eh, ternyata... kagak ada serem-seremnye!



Dari skala 10-100, gue kasih nilai 70 buat wahana ini deh! #gaya


Setelah basah-basahan gegara dua kali naik wahana Arung Jeram, anak-anak sepakat buat nyobain Halilintar sebagai the next challenge. Awalnya gue melongo plus kebingungan sih pas mereka bilang "Halilintar". Tapi gengsi dong kalo pagi-pagi udah nyerah? Masa baru naik Arung Jeram udah mabok disuruh naik Halilintar?
So, berbekal modal nekat, gue akhirnya meng-iya-kan ajakan temen-temen.


Sambil komat kamit baca doa, gue pegangan kenceng di sabuk pengaman yang udah dikunci sama si empunya yang ngejalanin wahana. Darah gue berdesir hebat. Jantung dag dig dug nggak karuan.
Dan...
Dimulailah wahana yang mengacu adrenalin itu!

"Mamah! Mamah! Mamaaaaah! Allohu Akbaaaarrr!!!"

Sepanjang lintasan gue cuma bisa nyebut sambil merem. Sialnya, mas-mas operator wahana malah usil nambahin porsi kita. Jadilah gue naik Halilintar dua puteran. Kleyengan, kleyengan deh!
Setelah semua selesai, gue bener-bener bisa bernapas lega. Sebelum nambah ketiga kalinya gue buru-buru ngabur dari cengkraman sabuk pengaman wahana.
Gila! Gila! Gila! Jantung gue rasanya mau pindah ke limpa!
Tangan, kaki, badan, pas dipake buat jalan, semuanya gemeteran.
Untuk ukuran cewek jiper kayak gue, wahana ini lumayan buat memacu adrenalin. Dari skala 10-100, skornya adalah 80.


See? Rambut gue langsung kering!

Next, GengGeus penasaran buat nyobain wahana lain. Gue pun setuju, dengan catatan : wahana yang dicobain bukan wahana yang memacu adrenalin macam Halilintar. Akhirnya kita sepakat buat nyobain satu wahana yang namanya Ontang Anting.


Wahana ini adalah wahana yang cocok banget buat pasangan yang abis jadian. Kenapa? Karena menurut gue, wahana ini sweet banget. Kita cuma disuruh duduk dan diayun-ayun di kursi secara slow. Berasa terbang dan agak ngantuk waktu nyobain wahana ini, hihihi. Tapi lumayan sih, cukup membantu buat ngeringin baju yang masih basah gara-gara main Arung Jeram.
Skor untuk wahana ini adalah 70.


Setelah naik dua wahana yang lumayan bikin kepala nyut-nyutan, akhirnya gue memutuskan untuk menikmati wahana cemen, yaitu teater 3D. Ternyata biarpun wahana cemen, wahana yang satu ini banyak banget peminatnya. Gue dan sebagian temen dari GengGeus harus rela ngantri dua periode buat bisa menikmati teater 3D Happy Feet. Oh iya, kenapa cuma sebagian? Karena yang sebagian lagi menolak buat diajak main wahana cemen.
Nggak ada yang spesial sih dari wahana ini. Cuma kalo kalian adalah penggemar Happy Feet, gue yakin kalian bakal lumayan merasa terhibur. Well, skor untuk wahana ini adalah 60.

Baru satu jam perjalanan, gue tersadar kalo Dufan ternyata luas banget. Dengan batas waktu yang kami miliki (plus nyali ciut yang gue punya), adalah sangat nggak mungkin kalo gue bisa nyobain semua wahana yang ada di Dufan. Akhirnya gue putuskan buat jalan-jalan selow aja. Oh iya, gue agak kecewa. Wahana paling serem yang pengen gue masukin (read : Istana Boneka) ternyata under construction.




Villa Victoria, rumah yang dalemnya miring




Ciee ciee ada yang udah ganti baju nih yee



Asyik kan? Hehehe


Iye, asyik asyik aja sih kalo foto-foto gitu.
Sebenernya ada kejadian malu-maluin yang terjadi setelah foto-foto ini diambil. Jadi ceritanya, karena bosen foto-foto terus rombongan GengGeus dan geng Beswan Djarum yang kita temui secara tidak sengaja di area lokasi memutuskan untuk kembali menguji adrenalin mereka.
Sarap ye emaaaang! Parahnya mereka ngajakin gue.
Eh, maaf, maaf. Bukan ngajakin sih. Memaksa gue, lebih tepatnya, buat naik sebuah wahana yang bernama Kora Kora.
Gue yang diseret paksa buat masuk ke area wahana, akhirnya cuma bisa pasrah sembari kembali komat kamit melantunkan doa. Seandainya gue mat... ah, ngomong apa sih! Tenang, tenang, ini cuma Kora Kora!


Iyasih, cuma Kora Kora!
Tapi 'cuma' itu justru bikin gue puyeng keliyengan. Ayunan demi ayunan bikin jantung gue berdegup super kenceng. Nggak serasa mau copot lagi, tapi serasa panas dan hampir meledak!
Karena nggak tahan, akhirnya gue nangis. Hahahahaha, kan. Gue udah bilang kalo kejadian ini emang malu-maluin.

Untungnya ada segelintir (atau seupil kali ah!) temen yang memaklumi phobia gue terhadap Kora Kora. Sisanya, berupa kaum mayoritas yang ngetawain tragedi gue nangis gara-gara naik Kora Kora. Sejak itu, gue dipanggil Kora Kora Girl.



Akhirnya setelah melalui serangkaian peristiwa menegangkan melalui percobaan wahana yang bikin basah, naik, turun, naik lagi, turun lagi, mual, pusing, laper, kita semua kecapean dan memutuskan buat udahan.

Jakarta diguyur hujan romantis sore itu.

No comments:

Post a Comment