Sunday, 28 June 2015

How To Mix And Match Sweater

Seluruh dunia tahu bahwa gue adalah makhluk Tuhan yang gemar belanja online. Gue paling nggak tahan sama godaan sista-sista online shop dan postingan produk-produk lucu mereka di instagram. Mulai dari baju, celana, snack ringan, aksesoris, masker wajah, produk kecantikan, shampoo, bahkan sampe WIG sekali pun, pernah menjerat hati gue. Maklum ya sist, namanya juga cewek. Hatinya mudah mencair kayak chizkek lumer yang maknyuss di mulut *Lah? Kenapa jadi bahas makanan?*

Hobi belanja online ini ternyata membuahkan hasil yang luar biasa di lemari. Iye, baju-baju gue jadi pada numpuk. Tapi gue perhatiin, meskipun demen belanja online, baju-baju gue sebenernya modelnya itu-itu aja. Kebanyakan kaos, blouse, atau sweater berlengan panjang. Yah, namanya juga anak abi dan umi. Alhamdulillah, sesuatu. Pakaian Linda kebanyakan semi Syar'i gitu *kemudian salim sama abi dan umi*

Diantara sekian banyak baju yang ada di lemari, ternyata sweater meraih peringkat pertama untuk jenis pakaian yang paling banyak gue punya. Emang sih, gue demen pake sweater. Entah cuaca dingin, lembab, panas, panas banget, atau bahkan semi gurun, gue enjoy dan happy syalalalala aja pake sweater.


beberapa koleksi sweater gue

Tapi bosen juga kaleeee yang ngeliat elo pake sweater terus-terusaaaaan!

Iya sih, but I told you guys! Sweater adalah never ending fashion yang bisa kalian pake di segala acara. Nggak percaya? Gue punya empat gaya simpel yang bisa diaplikasikan dalam menggunakan sweater. Cekidoooot!

Wednesday, 24 June 2015

Tips Enakin Harimu : Bebas Capek & Pegal dengan Nevramin

Mens Sana in Corpore Sano
Familiar banget kan sama istilah Latin yang satu itu? Kalo diterjemahin ke dalam bahasa Indonesia, kurang lebih artinya gini : "jiwa yang sehat terdapat di dalam tubuh yang sehat"

Nah, gue setuju banget sama hal itu. Sebagai seorang cewek yang ada di usia produktif (ceileeeh), gue dituntut untuk memiliki tubuh dan jiwa yang sehat untuk melaksanakan aktivitas gue yang padat merayap kayak lalu lintas kota Jakarta setiap harinya. Apalagi sebagai pegawai kantoran, gue harus tahan banting sama yang namanya lembur sampai tengah malem. Tentunya, kondisi fisik harus selalu gue jaga supaya pikiran bisa fokus di kerjaan.


laptop, notes, dan setumpuk kerjaan di dalamnya hahaha

Sayangnya, beberapa waktu lalu gue sering banget ngerasain yang namanya badan kaku, kebas, pegel-pegel, kram, bahkan kesemutan. Mungkin salah satu penyebabnya karena gue selalu pake heels yang tingginya 9 cm saat berada di kantor. Huehehe maklum, namanya juga wanita modis masa kini (tssaaah).

Tapi tetep aja sih, efeknya cukup mengganggu. Karena sering mengalami hambatan-hambatan dalam beraktivitas, produktivitas gue jadi agak menurun. Speed dalam bekerja juga melambat karena tubuh sering capek. Pokoknya nggak enak banget deh! Soalnya, kondisi badan yang kayak gitu bikin pikiran jadi nggak fokus sama kerjaan.

Tips Berambut Pendek

Dari jaman sinetron Tuyul dan Mbak Yull sampe jaman Tujuh Manusia Harimau, gue suka terkagum-kagum kalo ngeliat cewek berambut panjang. Wait, wait, jangan mikir yang enggak-enggak dulu. Gue seratus persen normal dan masih demen sama yang berjakun. Maksudnya, gue suka ngepens gitu kalo ngeliat cewek yang rambutnya terurai panjang ala model iklan shampo. Kok bisa ya miara rambut sebagus itu? I was wondering.

Manjangin rambut adalah satu dari sekian juta resolusi tahun baru yang selalu gue impikan. Sayangnya, diantara sekian juta resolusi gue, hal itu yang nggak pernah kesampean. Bagi seorang Linda, memanjangkan rambut sama halnya kayak mindahin puncak Merbabu ke puncak Sinabung. Susah? Bangeeeeeet!

Gue udah coba segala cara buat memanjangkan rambut. Mulai dari nawaitu memanjangkan rambut, rajin pake kondisioner, rajin hair mask di rumah, rajin beli ini itu anu buat perawatan rambut, sampai keramas pake daun teh basi demi mendapatkan rambut panjang indah berkilau bagai Princess-Princess Disney. Hasilnya? Rambut gue tetep jelek. Panjang dikit, kusam. Nggak disisir bentar, udah kayak gembel. Belom lagi kadang rambut gue suka rontok. Tingkat kerontokannya bahkan pernah mencapai titik terparah waktu gue kuliah di semester tujuh. Gue sampe bingung nih rambut enaknya gue apain ye? Seandainya nggak gampang rontok, mungkin udah gue bleaching ala Mulan Jameela.

Di tengah prahara rambut yang njlimet kayak rumus kalkulus, salah seorang temen gue ngasih saran ke gue,
"Gimana kalo rambut kamu dipotong aja? Kayaknya bakal lebih rapi deh. Kamu juga bakal keliatan lebih fresh" katanya.
Awalnya gue agak sedikit takut ngikutin saran temen gue. Secara, muka gue bulet. Pipi gue kayak tahu isi. Apa kabar kalo potong pendek? Wassalamualaikum kayaknya! Tapi hari demi hari, gue nggak tahan juga ngeliat muka gue yang berantakan karena efek gembelisasi rambut. Akhirnya, setelah merenung dan mengingkari sumpah (sumpah buat manjangin rambut), gue pergi ke salon dan memutuskan untuk memotong rambut.

And guess what? Ternyata punya rambut pendek nggak seserem yang gue bayangin. Muka gue justru terlihat lebih fresh. Efek gembelisasi yang muncul karena rambut kusem gue pun menghilang seketika.

Thursday, 18 June 2015

Review : Marcks Beauty Powder

Sejak kerja kantoran, gue jadi wanita kekinian yang nggak bisa lepas dari yang namanya make up. Padahal dulu waktu jaman kuliah, pake lipgloss aja boro-boro. Mentok-mentok pake cream baby sama bedak bayi. Sekarang, pergi ke Alfamart nggak pake alis aja udah berasa kayak telenji (read : telanjang) bok!

Karena jaman udah berubah dan gue dituntut untuk berevolusi menjadi wanita sejati, mau nggak mau gue harus pinter dandan. Ya nggak pinter-pinter amat sih, seenggaknya biar pantes diliat. Gue adalah penganut aliran make up Naturalisme, jadi kalo kalian nanya gimana caranya bikin smooky eyes yang bagus dipake top model tapi kalo dipake gue jatohnya kayak Suzanna, jangan harap gue bisa ngajarin. Ilmu gue dalam dunia make up masih cetek, tapi sejujurnya gue udah sering tergoda buat beli ini itu dan nyobain ini itu.

Ngomong-ngomong soal beli ini itu, kemaren gue baru beli bedak. Jadi ceritanya sejak pindah ke kota gersang dimana gue bekerja sekarang, muka gue mendadak jerawatan. Ada salah satu temen gue yang bilang kalo bedak Marcks bisa ngurangin jerawat.


Bedak Marcks dengan tampilan vintage-nya

Meski dari tampilan masih kalah sama bedak-bedak lain yang udah kekinian, ternyata bedak Marcks punya banyak manfaat. Apa aja? Yuk kita review!

Saturday, 13 June 2015

Mi Kering Tropicana Slim, Solusi Hidup Sehat!

Waktu kecil, gue adalah omnivora tingkat dewa yang selalu menjadi pemakan segala (kecuali beling, paku beton, stainless steel, dan temen-temennya). Segala hal yang ada di balik tudung saji pasti gue lahap tanpa mikir jarum timbangan bakal geser ke kanan. Kondisinya jelas beda banget sama sekarang, jaman dimana gue harus mikir-mikir sepuluh ribu kali buat memasukan sesuatu ke dalam mulut gue. Everytime, I have to make sure banyaknya jumlah kalori yang masuk ke dalam tubuh gue. Kalo enggak, ngalamat badan gue bisa berkembang lebar kayak busway.

Ngomong-ngomong soal makanan, gue paling suka makan mi. Gue adalah pecinta segala jenis mi mulai dari mi ayam, mi goreng, mi nyemek, mi ramen, mi Aceh, mi Jawa, mi ongklok sampe mi instan. Diantara sekian banyak mi yang gue sebutin tadi, gue paling sering makan mi instan. Kenapa? Karena rasanya enak dan gampang disajiin kapanpun gue laper. Sayangnya, dibalik kelezatan mi instan yang cetar badai tiada tara itu, terkandung lemak dan kalori yang bisa bikin badan gemuk plus perut buncit.

Nah, jadi galau kan gue!
Bikin badan gue langsing aja susahnya kayak mindahin gunung! Apa kabar kalo gue hobi makan mi? Badan gue bener-bener bisa menjelma kayak busway. Bahkan bukan cuma busway, tapi busway beserta terminalnya. Lebar, luas, gede, bervolume!



JENG JEEENG....! Ini dia Mi Kering Tropicana Slim!

Monday, 8 June 2015

Insidious Chapter 3

Minggu malem kemaren gue diajakin nonton film horor sama Putri. Film horor yang satu ini adalah film horor yang gue rasa paling ditunggu-tunggu kehadirannya di tahun ini. Yep! Insidious Chapter 3.


Gue dan Putri (alias Susi) adalah penggemar berat film horor. Mulai dari horor Amerika, Korea, Jepang, China, Thailand, Myanmar, Tibet, Vietnam, Papua Nugini, kalo tuh film bikin jantung mau copot, pasti bakal kita buru! Ng... kecuali horor esek-esek plus plus ala Indonesia pastinya.