Tuesday, 26 May 2015

Nanny : Pouch Handmade Serbaguna

Gue punya motto hidup yang sangat ekonomis, yaitu motto hidup 'mending bikin daripada beli'
Hahahaha, dan gue sadar sepenuhnya kalo motto hidup gue ini adalah motto hidup yang dibenci kaum pedagang. Contohnya pedagang kue kering lebaran yang selalu bete setiap emak gue nolak dagangannya dengan alasan "Aduh bukannya aku nggak mau, Jeng. Anakku juga bikin kue kayak gini di rumah"

Tapi bukan berarti gue pelit atau nggak konsumtif. Untuk barang-barang dan kebutuhan lain kayak beras, gula, cabe, bawang, semuanya gue beli kok. Masa iya gue nanem? Meski menanam sendiri kayaknya lebih menyenangkan sih. But the point is, gue selalu bangga sama hasil karya sendiri. Bahkan gue punya cita-cita kelak anak gue harus pake barang handmade bikinan emaknya sendiri. Entah itu tas, baju, kaos kaki, bando, jepit rambut, dan lain-lain.

Kecintaan gue sama handmade sebenernya udah mendarah daging sejak kecil. Gue paling demen kalo disuruh bikin prakarya di sekolah. Tempat pensil, adalah prakarya handmade pertama gue yang gue anggap sukses di jaman SD. Meski bentuknya masih amburegul, jahitannya jelek, kainnya comal-comel, gue tetep pede pake tempat pensil itu ke sekolah tiap hari. Ngomong-ngomong tempat pensil, sampe sekarang gue juga masih suka bikin tempat pensil sendiri. Dan kali ini, gue mau ngeshare cara bikin tempat pensil atau pouch serbaguna yang bermanfaat.

Pertama, siapin alat dan bahannya. Disini kalian perlu kain perca, resleting ukuran 20 atau 25 cm, benang jahit, jarum jahit, gunting, spidol, lem UHU, dan busa tipis.


Kedua, tentukan desain pouch yang pengen kalian bikin.


Ini desain pouch gue. Namanya Nanny.

Saturday, 23 May 2015

DIY : Boneka Handmade

Sejak ngerasain yang namanya bangku perkantoran (tssaaah), hawanya tiap hari kangen mulu sama hari Jumat. Padahal masuk kerja baru hitungan bulan, eh... sekarang gue ikut juga ngerasain yang namanya fenomena 'Masih Senin Pagi Tapi Udah Mikirin Mau Ngapain Weekend Ini'

Hahahahaha

Duh sist, gimana nggak bete. Tiap hari kerjaan akika dipenuhi sama pemandangan kertas HVS yang tebel, numpuk, dan seolah meronta-ronta berbicara "Sentuh aku! Sentuh aku!" setiap kali diliatin. Coba aja tuh kertas warnanya colorful kayak pelangi! Siapa tau gue lebih bergairah buat ngerjain tugas kantor *kemudian diketekin boss*

Nah, biar nggak bosen and stay alive (jiahahaha bahasa gue, udah kayak orang paling banyak beban sedunia), gue selalu manfaatin weekend dengan kegiatan yang bermanfaat. Seperti bergabung dalam karang taruna membuat kerajinan tangan contohnya. Ibarat gayung tambunan, eh, gayung bersambut maksudnya, pas nemenin emak beli bahan di toko kain, gue mendapatkan keberkahan berupa seabrek kain perca gratis yang diberikan oleh sang pemilik toko berhati mulia.

Kain-kain indah itu pun langsung pengen gue sulap menjadi sesuatu yang bertambah nilainya. Hmmm, emang dasar otak Cina bergelar sarjana ekonomi, gue tiba-tiba kepikiran buat bikin kain-kain sisa itu jadi boneka.

Eh masa? Emang bisaaaa? Yuk cekidot kalo nggak percaya!

1. Siapkan bahan dan alat yang akan digunakan, seperti : kain perca, kain flanel, kertas koran/manila, benang, jarum, gunting, kancing baju warna hitam, dakron, lem UHU, design boneka, dan.... YOUR MAGIC HAND!


Sunday, 3 May 2015

Yellow Stone Baturaden

Hari Minggu, 2 Mei 2015 yang lalu gue dan tiga temen gue, Bang Rio, Hilda, dan Wira, melakukan sebuah petualangan kecil menuju sebuah tempat yang bernama Yellow Stone. Sebenernya tempat ini punya nama asli Tebing Belerang, tapi biar agak kerenan dikit, Bang Rio menyebut tempat ini dengan julukan Yellow Stone. Katanya sih biar lebih menjual di telinga para turis. Entah dapet wangsit darimana tuh orang bisa sembarangan ganti nama tempat. Selametan pake bubur merah putih dulu boleh kali, Pak!

Perjalanan menuju Yellow Stone bisa disebut sebuah liburan paket hemat. Kenapa? Soalnya untuk menikmati alam seindah ini, gue nggak nyangka kalo gue nggak harus ngeluarin banyak uang. Kalo pun ada, paling cuma buat beli bensin sama beli makan siang. Pagi itu, rombongan 'Anak-Anak Kurang Piknik' (yes, this is the way we called ourselves) memulai perjalanan dari Fisip Unsoed pukul 07.00 menuju dusun Kalipagu. Setelah nitipin motor di basecamp penanggulangan bencana, kita secara resmi melakukan perjalanan panjang dengan berjalan kaki menyusuri sawah, hutan, dan keindahan alam lainnya.


Bukit Belakang Sekolah