Monday, 14 July 2014

Pesona Pulau Derawan

Gue nggak tahu persis sejak kapan gue mulai tertarik sama dunia blogging. Seinget gue, dari kelas 3 SD, bakat curhat gue di diary emang udah keliatan.
Gue seneng banget nulis di buku diary. Nulis apa? Ya nulis macem-macem. Sebagian besar konten tulisan gue adalah curhatan terselubung dari lubuk hati. Isi diary gue dari jaman SD sampe SMA pun mengalami evolusi. Mulai dari diary yang isinya biodata temen kelas, temen ngaji, temen les, sampe dengan diary yang isinya curhatan tentang cinta monyet dan persahabatan gurih ala anak SMA.


Ini adalah beberapa koleksi buku diary gue

Sayangnya, kebiasaan gue nulis diary mentok sampe jaman SMA. Sejak kuliah gue males banget buat curhat di diary. Mungkin saat itu gue memasuki tahap dimana gue sadar banget kalo tulisan gue di diary selama ini nggak mutu. Saking nggak mutunya, tiap buka-buka diary, gue selalu ngakak dan mikir "kenapa gue dulu bisa sebodoh dan se-alay ini sih?"
Hahahaha. Meski begitu, diary gue adalah harta gue yang paling berharga. Zona privasi berisi kenangan-kenangan yang mungkin bakal bikin gue berucap "Oh, iya! Dulu kan gini ya!" ketika kembali membacanya. Walaupun nggak semua kenangan manis ada disana, diary gue selalu bisa merepresentasikan sosok gue di masa kecil. My diary keeps me being me when I almost forget about myself.