Wednesday, 28 November 2012

Nation Building (Part 5) : Cultural Visit Kudus

The Most Tiring Day!
Hari Senin, tanggal 19 November 2012.

Jam 04.00 pintu kamar hotel gue digedor-gedor sama panita. Bujubuneng, gue kira ada kebakaran! Ternyata anak-anak Beswan emang sengaja dibangunin pagi buta buat persiapan cultural visit ke pabrik Djarum di Kudus. Aigooo padahal mata gue masih berat banget. Secara, baru tidur tiga jam woy!
Sarapan pagi itu menunya agak-agak asin. Mungkin karena chef-nya juga agak-agak capek disuruh nyiapi menu sarapan jam 05.00 *ngok!
Setelah sarapan selesai, bus rombongan Beswan Djarum berangkat jam 05.30. Satu hal yang gue suka dari rangkaian kegiatan ini adalah pengawalan satlantas!
Yess, guys. Kalo lo naik bus Beswan Djarum, lo pasti bakal ngerasa sebagai salah satu orang penting di Indonesia karena kemanapun bus melaju, akan selalu ada pengawalan petugas satlantas disana. Kena lampu merah? Kena macet? Nggak bakal! Hahaha.

Perjalanan Semarang-Kudus makan waktu kurang lebih 1,5 jam. Buat ngusir rasa ngantuk bosen selama perjalanan, gue dan segelintir anak Beswan yang banci tampil di bus memutuskan jadi sukarelawan tim hore. Kegiatan kita sepanjang jalan adalah teriak-teriak, yel-yel, dan karaoke ria. Dari lagu Mabok Janda sampe lagu Keong Racun, semua kita jabanin buat bikin suasana bus jadi ceria. Padahal sih suara kita nggak ada yang oke. #Miris

 Azeegg azeeegg... Joss!


Beberapa anak mengindikasikan gejala semacam pengen muntah, mabok, hidung mampet, sampe bersin-bersin setelah denger kita nyanyi. Untung aja sebelum mereka semua terbujur kaku, bapak supir bus yang baik hati akhirnya memberhentikan kendaraan dan ngasih tau kalo kita udah sampai di tempat tujuan. Semua orang menghela napas lega karena akhirnya tim hore berhenti nyanyi juga!

Guys, guys!
Djarum ternyata punya banyak pabrik rokok yang tersebar di beberapa area kota Kudus. Di setiap pabrik rokok, ada sekitar 5000 karyawan yang tiap harinya bikin kurang lebih 4000 batang rokok secara manual. Wow! Bayangin! Berarti ada 2 juta batang rokok yang dihasilkan setiap harinya di satu pabrik. Meski gue nggak ngerokok dan nggak suka rokok, kunjungan ini gue nikmati sebagai kunjungan ramah tamah.


Halo! Ini dia para buruh pabrik Djarum. Mereka excited banget sama kedatangan anak-anak Beswan Djarum. Ada yang menyapa dengan riang, ada yang tersenyum manja, dan ada pula yang pamer senyum malu-malu kucing.
Kalo nggak inget dimana bumi berpijak, gue udah dadah-dadah ala Krisdayanti lagi konser ke arah mereka.




My Shuffle Team!
#BahagiaDirangkulFachryAlbar

Setelah selesai keliling di pabrik, kita diajak ngeliat tempat pengolahan limbah perusahaan, atau istilah kecenya : IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah). Di tempat ini, limbah hasil produksi diolah jadi air bersih.






Puas main-main di IPAL, anak-anak Beswan diajak ke Menara Kudus. 
Menara Kudus adalah salah satu bukti sejarah adanya asimilasi budaya Hindu-Islam di Indonesia. Liat aja deh, bentuk bangunannya kayak gapura gitu kan?


Efek kurang tidur, gue sama Vixky (my roomate) memutuskan buat nggak ikut turun di tempat pembibitan. Sebenernya acara Cultural Visit ini super padat agendanya, tapi gue sama Vixky lebih milih bobo cantik di dalem bus demi kesehatan kulit kita. Capcuuuss

Bobo ciangnya gue sama Vixky kayaknya kelewat amat sangat berkualitas, hahaha. Soalnya begitu membuka mata, tau-tau kita udah ada di Gedung Olahraga Djarum. Asli coy, GOR-nya keren banget! And for your information, disinilah tempat atlet-atlet dan pebulutangkis handal dilatih untuk menyabet gelar kejuaraan internasional.



Nah, gini nih tampilan GOR Djarum Kudus (nyomot di google)



Abis break dzuhur dan makan siang, acara dilanjut sama kegiatan membatik bersama.
And it was my first time for 'mbatik'!
Hasilnya? Hahahaha jangan ditanya.
Agak sedikit kacau dan agak improvisasi kemana-mana.
Satu hal yang akhirnya gue tau, ternyata membatik itu nggak gampang. Membatik adalah kegiatan yang membutuhkan kesabaran dan ketelitian. Manfaatnya? Of course banyaaaak! Salah satunya bisa melatih kesabaran dan membentuk pribadi yang baik bagi gue, wanita berjiwa bar-barian.








Sekitar jam setengah empat sore, rombongan bus berjalan pulang menuju PRPP.
Gue kangen latihan, dan hari itu gue baru tahu kalo sesi latihan udah selese. Malem itu adalah agenda buat gladi kotor dan persiapan pementasan Malam Dharma Puruhita, plus... rumpi-rumpi dikit sama anak Shuffle. Hihihi.











Malem itu adalah malem yang membahagiakan buat tim Shuffle!

Tim Shuffle adalah satu-satunya tim yang dipuji di acara gladi kotor ini sama Om Denny Malik. Jelas kita seneng banget doooong dapet pujian dari koreografer keren sekelas Denny Malik! Ternyata usaha kita latian selama ini kebayar.

Malem itu gue nyampe hotel sekitar jam 12. Mungkin karena terlanjur capek, gue jadi nggak ngerasa ngantuk. Niat buat kabur dari hotel pun kembali terbesit, hehehe. Terima kasih buat Siwax, makhluk berjaket hitam dan berkulit hitam (tapi bukan siluman loh ya) yang membawa gue berkeliling Semarang.




Semarang 01.20 AM



sempet ngeliat secara live mobil ringsek gara-gara kecelakaan
hiiii ngeri!


Selamat pagi, Semarang!

See you on my next post! XOXO

No comments:

Post a Comment