Sunday, 3 May 2015

Yellow Stone Baturaden

Hari Minggu, 2 Mei 2015 yang lalu gue dan tiga temen gue, Bang Rio, Hilda, dan Wira, melakukan sebuah petualangan kecil menuju sebuah tempat yang bernama Yellow Stone. Sebenernya tempat ini punya nama asli Tebing Belerang, tapi biar agak kerenan dikit, Bang Rio menyebut tempat ini dengan julukan Yellow Stone. Katanya sih biar lebih menjual di telinga para turis. Entah dapet wangsit darimana tuh orang bisa sembarangan ganti nama tempat. Selametan pake bubur merah putih dulu boleh kali, Pak!

Perjalanan menuju Yellow Stone bisa disebut sebuah liburan paket hemat. Kenapa? Soalnya untuk menikmati alam seindah ini, gue nggak nyangka kalo gue nggak harus ngeluarin banyak uang. Kalo pun ada, paling cuma buat beli bensin sama beli makan siang. Pagi itu, rombongan 'Anak-Anak Kurang Piknik' (yes, this is the way we called ourselves) memulai perjalanan dari Fisip Unsoed pukul 07.00 menuju dusun Kalipagu. Setelah nitipin motor di basecamp penanggulangan bencana, kita secara resmi melakukan perjalanan panjang dengan berjalan kaki menyusuri sawah, hutan, dan keindahan alam lainnya.


Bukit Belakang Sekolah

Buat temen-temen Pecinta Alam yang sering naik gunung Slamet mungkin nggak asing sama tempat ini. Yap! Kita ngelewatin sebuah tempat yang kita sebut sebagai Bukit Belakang Sekolah. Ini adalah tempat dengan landscape yang warbyasak emejing! Nah, clue-nya gampang kalo mau tau tempat ini. Kata kuncinya adalah 'pipa raksasa'. Karena sebelum sampai di tempat ini, kita bakal ngelewatin pipa saluran air yang dihubungkan dari dome penampungan air raksasa dengan kedalaman beribu-ribu meter yang kalo gue boleh berimajinasi, gue rasa itu adalah danau monster Lochness.

Setelah ngelewatin dome penampungan air, jembatan sempit, jurang curam, jalan setapak ala film Twilight, beberapa curug (air terjun mini) yang indah, akhirnya rombongan Anak-Anak Kurang Piknik sampai di tempat tujuan. It was a long trip by walking, tapi seruuu banget! Gue sangat menikmati setiap moment selama perjalanan. Saking menikmatinya, gue sampe lupa ngambil gambar buat nunjukkin betapa indahnya tempat-tempat yang gue lalui #GueMahGituOrangnya


Bukit Lumut

Salah satu spot di Yellow Stone yang bikin mata gue sama Hilda mendelik ijo adalah tempat ini. Yaps! Bukit Lumut. Begitu sampai disana, kita berdua langsung selfie-selfie manja. By the way, Yellow Stone-nya udah keliatan tuh! Hehe itu lho, di pojok kanan atas.


Di kompleks Yellow Stone ada sebuah warung kecil yang menjual makanan dan minuman. Trust me, mendoannya enak banget! Yellow Stone ini sebenernya bagian dari lokawisata Pancuran Pitu. Kalo kalian penasaran mampir ke Pancuran Pitu, tinggal naik ke atas melewati beberapa anak tangga. Tenang, gratis kok. Nggak kena ticketing.

Di Yellow Stone, kalian bebas menikmati mandi air panas dengan sensasi kayak dipijetin. Hahahaha mungkin gue aja sih yang lebay, tapi beneran deh. Airnya enak dan anget. Selain itu, air panas di Yellow Stone adalah aliran air mengandung belerang yang bersumber dari mata air Pancuran Pitu yang punya banyak manfaat untuk kesehatan kulit. Yang kudisan, panuan, korengan, bisa deh mandi disini. Huahahahaha, becanda!


Menciptakan ekspresi bahagia dengan pose absurd. Yeaaah, it's us.

Selain pemandian air panas, Yellow Stone juga punya landscape lain yang nggak kalah emejing dan ajaib. Ini dia nih, sungai kecil yang bernama... emm, jujur kita nggak tau namanya. Tapi karena membawa kebahagiaan yang bisa bikin kita tersenyum dan tertawa serasa muda, sebut saja sungai ini Sungai Awet Muda.




Sensasi abis mandi air panas terus mandi air dingin itu ternyata geli geli empuk hahaha

Rombongan Anak-Anak Kurang Piknik bisa dibilang beruntung. Waktu kita sampai di lokasi, Yellow Stone masih sepi pengunjung. Alhasil, kita bisa nikmatin dan nyobain spot-spot indah disana sebebas dan sepuas mungkin. Jadi kayak private place for holiday gitu deh, cyiiin...

Setelah puas nikmatin semuanya, kita memutuskan untuk pulang jam 11.00. Last but not least, gue mau ngucapin makasih buat Bang Rio yang udah ngajak gue kesini. Tanpa Bang Rio, gue nggak akan pernah tau ada tempat seindah ini di Purwokerto. Terima kasih juga buat Hilda dan Wira yang udah meramaikan liburan 'hemat sederhana nan absurd tapi membahagiakan' ini.


Pokoknya akhir pekan ini gue bahagia banget. Salam cherio cup cup mmuah! Sampai ketemu di petualangan selanjutnya!

Budget liburan di Yellow Stone Baturaden :
- Akomodasi (bensin) : Rp 10.000
- Food : Rp 5000 (untuk 3 porsi mendoan dan 1botol air mineral)
- Extra Food : Rp 10.000 (makan siang di Mie Ayam Prompong)

Purwokerto, Mei 2015

2 comments:

  1. Replies
    1. Bangeeet! Kapan kapan main ke Yellow Stone aja, pasti ngerasain sendiri serunya

      Delete