Saturday, 23 May 2015

DIY : Boneka Handmade

Sejak ngerasain yang namanya bangku perkantoran (tssaaah), hawanya tiap hari kangen mulu sama hari Jumat. Padahal masuk kerja baru hitungan bulan, eh... sekarang gue ikut juga ngerasain yang namanya fenomena 'Masih Senin Pagi Tapi Udah Mikirin Mau Ngapain Weekend Ini'

Hahahahaha

Duh sist, gimana nggak bete. Tiap hari kerjaan akika dipenuhi sama pemandangan kertas HVS yang tebel, numpuk, dan seolah meronta-ronta berbicara "Sentuh aku! Sentuh aku!" setiap kali diliatin. Coba aja tuh kertas warnanya colorful kayak pelangi! Siapa tau gue lebih bergairah buat ngerjain tugas kantor *kemudian diketekin boss*

Nah, biar nggak bosen and stay alive (jiahahaha bahasa gue, udah kayak orang paling banyak beban sedunia), gue selalu manfaatin weekend dengan kegiatan yang bermanfaat. Seperti bergabung dalam karang taruna membuat kerajinan tangan contohnya. Ibarat gayung tambunan, eh, gayung bersambut maksudnya, pas nemenin emak beli bahan di toko kain, gue mendapatkan keberkahan berupa seabrek kain perca gratis yang diberikan oleh sang pemilik toko berhati mulia.

Kain-kain indah itu pun langsung pengen gue sulap menjadi sesuatu yang bertambah nilainya. Hmmm, emang dasar otak Cina bergelar sarjana ekonomi, gue tiba-tiba kepikiran buat bikin kain-kain sisa itu jadi boneka.

Eh masa? Emang bisaaaa? Yuk cekidot kalo nggak percaya!

1. Siapkan bahan dan alat yang akan digunakan, seperti : kain perca, kain flanel, kertas koran/manila, benang, jarum, gunting, kancing baju warna hitam, dakron, lem UHU, design boneka, dan.... YOUR MAGIC HAND!




Dan jangan lupa, kain harus dicuci dan disetrika lebih dulu biar rapi.

2. Bikin pola dari kertas koran sesuai dengan design yang udah dibuat. Kenapa pake kertas koran? Emm... Ini opsional aja sih. Berhubung melalui pendekatan ekonomis kertas koran lebih mengandung benefit, akhirnya gue pake kertas koran aja deh wakakakak


3. Jiplak kain dengan menggunakan pola yang udah dibikin dari kertas koran. Gunting kain percanya yang rapi ya boss! Inget, use your magic hand!




4. Setelah pola jadi, langkah selanjutnya adalah... menjahit! Eits, tapi entar duluuuu. Ada lagi yang ketinggalan, yaitu menempel! Hehehehe. Karena gue orangnya agak males, jadi bagian mata sama mulut gue tempel pake lem UHU.



5. Nah, sekarang saatnya menyatukan bahan bagian depan sama belakang buat dijahit!


Setelah dijahit, saatnya mengisi bagian dalam si boneka. Oh iya, buat yang nanya isinya pake apa, ini bukan pake kapas atau kapuk, tapi pake dakron. Belinya dimana kaka? Belinya di toko jahit dong! Masa di toko alat pertanian kaka?
Eh iya, yang nggak tau apa itu dakron, ini nih penampakannya.


Macem permen kapas yang sering ada di pasar malem itu loh...

Cara masukin dakron adalah dengan membalik kain yang udah dijahit, kemudian baru ditutup dengan jahitan lagi. Gampang kan?


Untuk design boneka yang gue bikin, bagian sayap dijahit sama bagian badan. So, sebelum ngejahit full bagian badan, bagian sayap boneka gue gabungin sama bagian badan.



Dan akhirnya, tiba pada saat yang membahagiakan hati!
Cieeeee bonekanya udah jadi nih! Cakep kaaaan kayak yang bikin? Mwehehehe


Kenalin, kenalin.
Namanya Mosa.


Purwokerto, 23 Mei 2015.
(sebenernya agak late post sih, ngehehehe)

5 comments:

  1. jahit tangan lin? hwa gak kuat akika :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya RIniiii :) belom sekeren kamu yang uda terampil pake mesin jahit, hehehe

      Delete
  2. duh mau ikutan tapi kok feminim banget yah kayane. tp kalau ditekunin bisa dadi duit lho mbak.

    hallo mbake, pada bae ngapake jare. ngapake sebelah ndi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hwakakakak iya tom, kalo kamu jualan mendoan bae tom :p

      aku dulu anak smansa, kamu smansa juga bukan tom?

      Delete
  3. Meski pake tangan menjahitnya, hasil tetap bagus dan rapih mba (y) Keren deh

    ReplyDelete